Antara aku dan buku

Hari buku se dunia baru saja lewat beberapa hari yang lalu…

Di saat orang pada hari tersebut pada membahas soal buku aku cuma baca-baca saja tulisan orang.. Padahal udah gregetan juga mau share tentang kisah bersama buku ini

Pertama mengenal buku sejak bisa membaca,  mungkin umur 5 tahun… Sejak itu memang dengan dukungan dari tante yang sering membelikan buku Donal Duck ataupun majalah Bobo..
Sangat suka membaca dari dulu..
Pernah kelas 3 SD hilang di mall sampai dipanggil satpam mall mama dan tante sebagai anak yang hilang karena saya asik membaca di gunung Agung mama dan tante meninggalkan saya dengan anggapan baca aja dulu nanti dijemput lagi…
Sebenarnya gak terlalu mengkoleksi banyak buku juga…,  karena suka membaca jadi terbiasa membaca dengan cepat jadi terkadang minjam atau kalau komik cukup baca di toko buku.,, sebentar siap..ya walaupun karena alasan gak mampu juga…

Koleksi buku yang tak seberapa itu dulu nya jadi ancaman bagi papa bahwa dia akan membakar buku ku kalau salah ini dan itu..  😂
Dulu waktu smp merasa sangat gila-gilanya membaca, sedang di motor pun  bisa baca,.
Jadi,  tinggalkan saja aku dengan buku maka saya biasa aja gak akan menyadari kalau orang pergi atau ditinggal sendiri

Namun,  hobi membaca ini juga mengalami pasang surut adanya Internet membuatku  lupa dengan membaca..
Ya walaupun bisa juga membaca online bahkan banyak juga koleksi buku onlineku
Tapi lama kelamaan gak bisa dibandingkan juga nikmat membaca online dengan ada bentuk dan rupanya..
Mungkin saya agak agak kurang efisien 😅

Dulu,  rasanya mau beli buku itu susah sekali seolah olah buku itu hanya jadi hadiah untuk diri sendiri.. 
Kecuali buku wajib untuk sekolah la memang..
Sekarang menemukan solusi untuk bisa sekalian punya buku dengan hemat yaitu dengan juga menjual buku..

Tapi apa sekarang.. 
Koleksi buku sekarang yang ada di kos ini baru 4 buah yang benar benar sudah dibaca… Huhu
Padahal sangat jarang dulu membiarkan buku yang baru dibeli..
Dulu gak dibaca karena sayang sayang kalau mulai baca akan cepat selesai..
Dan sekarang tak tersentuh…  Beli aja dulu..  Kapan bacanya?

Membaca memang bisa dimana saja, karena saat membaca aku berasa masuk ke dunia kertas kertas itu.
Nah,  kalau skrg harus pikir ini pikir itu,  belum selesai ini dan itu..  Gimana mau mulai bacanya…  Nanti halaman 1 lompat eh laporan belum siap..  Lembar ke duapuluh terbang lagi eh ini belum dikoreksi
😥😥😥

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s