Jujur dengan Bantal…

ada hal yang kubanggakan pada diriku…
*banyak sech sebenarnya
sebagai bentuk syukur terhadap diri sendiri..

yaitu……
kehebatanku untuk bisa memanipulasi perasaan atau bahasa bagusnya menempatkan diri

dari dulu..seingatnya pas SMA
bagaimanapun kejadian, masalah yang kuhadapi ketika di rumah namun ketika udah di pintu kos lgsng ilang…apalagi nyampe pagar sekolah..,udah berubah lagi…
Satria baja hitam Rx….=)

masalah yg ada di sekolah ketika udah keluar pagar ya sudah ampe pagar aja
masalah yg ada di kos ampe batas kampungpun sudah ilang
masalah yg ada di rumah nyampe kos juga ilang

berubah diri ketika menjadi seorang yayang.., cecep.., septi .., mayang

hmmm…..
tapi sebenarnya ada satu yg gak bisa kubohongi
yaitu bantal…
tak bisa ak berbohong kepada bantal., berada di kamar sendiri sehingga tinggal aku dan bantal..
jumpa dg bantal teringat masalah2
berinteraksi dg bantal membuat emosi2ku keluar…

tapi….skrg aku dan bantal sudah tidak terlalu bisa menghabiskan waktu berdua
sudah agak jarang bertatap muka hanya kita berdua..

fiuuuh,,,,,
sekarang siapa lagi yg sabar dengarku mencak2
siapa lagi yg sabar dengan emosiku

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s